Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Indahnya Bumi Pertiwi @Ranu Kumbolo :)

Lohh, ini kenapa kok ada lubang buaya di blogku ya? #kelamaan #gak #pernah #diurus #jadi #tempat #genk #buaya #rokokan.. -______-

Assalamualaikum,, maapin, baru sempet utek2 blog lagi.. banyak banget yang mau gue cipratin ke sini, sampe lupa semuanyaa.. Mungkin ini postingan jadul banget yang mau gue post disini, sekitar awal Januari 2013 kemarin.. Ini emang sangat berkesan buat gue, sampe kapanpun gak akan pernah lupa deh sama yang ini. Yoi mbak jez dan Mas bro,, ini cerita waktu gue dkk manjat ke Mahameru. Kalau yang belom tahu dimana Mahameru, itu dulu jadi satu sama Perpus Kota, tapi sekarang udah gak ada, eh itu channel tipi ya. Sory2, maksudnya Mahameru itu sebutan untuk Gunung Tertinggi di Pulau Jawa yaitu Gunung Semeru. Meskipun belum sampe puncak sih, #JLEB. Paling nggak udah sampai Ranu Kumbolo, gue udah sujud Syukur.. :D

Waktu itu juga lagi nge-trendnya film judulnya 5cm, itu ceritanya mendaki ke Mahameru, waah jadi tertantang banget buat naik kesono. Akhirnya beberapa hari setelah liat tu film, gue dapat ajakan dari Bos Gingsul. Ya, sebut saja Gingsul. Sebelumnya juga udah pernah gue ceritain siapa Gingsul itu, yup Gingsul adalah penumbuhan gigi yang aneh pada gusi. Dia lagi cuti jadi bisa ke-Malang buat ngajakin pasukan Poltracom (Politechnic Traveling Community),  bolang. Tapi yang bisa berangkat cuma gue, Ucil, dan Gingsul. Gile cuma bertiga? Pasti nggak dong, kita cari bala bantuan eh maksudnya cari pasukan yang lain. :D

Ada sih, temen gue, pingin ikut banget, Sebut saja Atis. Dia yang ngajakin manjat Mahameru, dia sendiri yang nggak ikut ke Mahameru, hahaa, kasian2.. Emang sih, kondisi di Malang saat itu berhujan, terus takut nanti ada apa-apa pas manjatnya, terus kedinginan juga. Gue juga sempet mikir gitu, tapi apa daya keinginan gue kuat, dan yang terpenting Ibu ngerestui . :D
Sebagai gantinya tis, kamu ini udah tak masukin di cerita. :D

Akhirnya kita jadi manjat ber-7. 3 ekor asli Poltracom, 4 ekor yang lain dari hutan buas ehm maksudnya ngajak orang lain gitu.. Gue perkenalkan satu-persatu anggota Poltracom (Politechnic Traveling Community), dari sebelah kiri, ada Ucil sang bendahara Poltracom, Gingsul sang Ketua Proltracom, Gue sendiri, Tatiana personil luar teman Nafisah, Nafisah personil luar classmate Ucil, Yanuar personil luar saudara Huda, yang terakhir Huda personil luar teman Nafisah.

Perjalanan manuju pos perizinan atau di Ranupane menggunakan Motor. 4 cowok, 3 cewek, umumnya goncengan cewek cowok gitu kan, nah kesalahan terjadi pada gue. Si Supri (motor ganteng gue) kagak bisa naik pas gue sama huda goncengan. Gue yang udah pernah ke Ranupane masih inget jalan menuju ke TKP yang sangat luar biasa ancur, hehe. Jadi gue mutusin buat nyetir sendiri sampai Ranupane. Sendiri. Sendirian. -_-“

Kira-kira menuju Ranupane butuh waktu sekitar 2jam dari Malang. Itupun juga udah tersita banyak waktu, pertama ban motor si Huda bocor, kedua si supri macet bentar, ketiga nunggu Jum’atan sambil berteduh karena hujan, keempat sholat Ashar + ditemani 2 bule yang duitnya abis, dan yang terakhir di pos Ranupane, izinnya lama banget, ya harus sesuai prosedur lah. Kita berangkat dari Malang pukul 09.30 WIB, sampai Ranupane pukul 16.00 WIB dengan posisi masih hujan grimis. Dingin sudah menyelimuti badan gue. Dengan memakai kaos, switer, jaket, dan ponco (mantel superman), bawa tas + matras, gue seperti jajan Lemper warna coklat yang bisa jalan.


Wuohh pemandangan pertama dari Ranu pane juga sangat melegakan, danau ditengah gunung yang juga banyak orang mengunjungi untuk sekedar menikmati indahnya alam, juga ada yang memancing. Tegal atau juga bisa disebut sawah, sangat mendukung suasana hati yang tentram dan segar untuk berjalan menuju Ranukumbolo.
Perlu diketahui, jarak dari Ranu pane ke Ranu kumbolo adalah 9.5 KM. Jika pendaki yang naik memerlukan waktu hanya 3 Jam, tapi kalau kayak gue butuh waktu 5-6 Jam untuk sampai Ranukumbolo. “This is Fact Guys” huahaha. Tapi emang sepadan dengan apa yang nanti kita lihat. :)

Akhirnya sampai juga di Ranu Kumbolo, meskipun nggak keliatan kalau itu danau (soalnya sekitar jam 21.00 WIB). Sampai di TKP gue langsung masang matras, tidur di bawah grimis malam. Tenda belum jadi. haha.. Tidur sekitar 10menit, terus masak, hwohoo.. Pas paginya, sekitar jam 03.30 bangun itu rasanya badan hampir mati rasa, saking dingingnya di sono + grimis terus .. Tiap ngomong jadi kayak orang makan bom, berasap terus ni mulut.

Pagi itu, bener-bener yang diceritain orang-orang, kalau kabut pagi hari di Ranu Kumbolo itu mirip kayak hujan salju, hampir.
Ranu Kumbolo and seven tail :)

Sebelumnya gue juga mau nunjukin Kondisi tenda yang kita pakai buat tidur, cekidot...

Tenda kami dan juga tenda para pendaki yang lain :)


Tenda Cewek, ajur, peok diatasnya ditaruhi mantel-mantel -_-

Tenda Cowok, apik, kokoh, hoshh

Udah deh, pokoknya ceritanya kayak gitu, ini gue kasih photo-photonya aja ye.. Biar menarik kalian buat ikut mendaki ke semeru. Hehee..


Bukit disekitar Tenda

Ucil dan Bos geng malah ngotori tempat

Tenda-tenda disekitar bukit cantik

Poltracom dan couple person

Ranu Kumbolo dari atas bukit

Ucil Guide

Gingsul Guide

Me Guide

Bayangan dari bukit-bukit membentuk satu formasi yang unik #tanpaGingsul

Tempat 5cm Syuting #bang zafran

Boy and Girl Band Ranu Kumbolo

3cm.
Satu lagi, puncak segala puncak, dikenal dengan Tanjakan Cinta.. :) #tinggi #nanjak

Keindahan Bumi Pertiwi, Mbolang, Adventure, Poltracom, Kabupaten Lumajang, Gunung Semeru, Ranu Pane, Ranu Kumbolo, Tanggal 4-5 (Jum'at-Sabtu) Januari 2013

0 komentar:

Poskan Komentar